Cari

Loading...

Tuesday, 15 April 2014

Kami cool, kan?

"Aku suka kau."
tulah ayat keramat bagi seorang awek yang kalau boleh tak nak langsung diucapkan pada jejaka. Dasar perigi cari timba punya perangai!

Ahahahahaha"
Pula adalah satu respon yang awek tu tak harapkan dari si jejaka.


*bleep*. Kau 'Haha' kan aku? Ceh!

 "Sorry, babe. Tapi I anggap you, kawan je. Kawan selama-lamanya?" kata si jejaka berharap tiada yang terluka.


Ok."

Itu yang paling senang nak atasi kekecewaan yang melanda.
On the bright side.. Aku masih boleh kawan dengan dia. Kan?

"Sorry, babe. Harap you tak kecewa. I belum terbuka hati lagi nak bercinta dengan sesiapa. I harap you faham."


ni pengakhiran hari ni.
Night.
 :)


 Offline.




 Esoknya...


"Pakcik! Buat apa tu?"
"Makcik! Baru bangun tidur ni."

Berbual seolah-olah tiada apa yang berlaku semalam.

Kami cool, kan?

Siapa kata awek dan jejaka tak boleh berkawan baik walaupum lepas dah confess then kena reject?

Boleh je.


 *wink*



 P/s kalau ada antara kamu yang pernah confess tapi kena reject, wa tabik sama lu!
Angpa memang sempoi!

Wednesday, 9 April 2014

UiTM Dihatiku.

sedihnya nak tulis entri ni.

Ehem. Assalammualaikum, Hai! :)
Semua sihat? Bagus!

Entri ini khas untuk kawan kos transport dan investment terutamanya.


Masa kat sekolah dulu, Aku seorang yang tak berapa nak perempuan sangat. Tapi lepas masuk UiTM..
Tinggal satu semester, bergaul dengan budak perempuan, tidur sebilik, mandi setandas, makan sekedai,
baru ada perubahan sedikit demi sedikit.

Ada hikmah kenapa aku dapat dekat UiTM.

Masa Orientasi dulu, aku suka bawa diri. Tak rapat dengan siapa-siapa. Sampai keliling tanya, kenapa suka seorang diri? Aku jawab, "sebab seorang diri dapat mengenal ramai lagi dari berdua."

Betul.

Aku kenal Mala dan Lin. Aku tempuhi hari-hari dekat UiTM ni dengan mereka. Mereka yang paling rapat dengan aku. Yang selalu dengar cerita aku, ketawa aku, menyakat tak sudah.

UiTM Segamat ini yang telah menyatukan kita. Buat kita lebih berdikari, belajar hidup ditempat orang.
Dari situ juga aku kenal Yana, Hajar, Hajah, Saima, Oya, Eim, dan lain-lain.

Banyak kenangan kita kat sini. Kena sangat slogan UiTM Dihatiku.
Memang tempat ini yang berada dihati kita.

Dekat sini aku belajar keluar dari kepompong aku. Jadi yang lebih baik.
Belajar jadi perempuan walau masih tak sempurna. Belajar pakai kain batik. Faham slang Sabah si Lin dan Sai.

Pergi rumah terbuka Oya. Tengok cerita Mama dengan Eim. Layan runningman. Yana yang aku psiko dia suruh beli buku Fixi dulu, sekarang dah terlebih koleksi dari aku. Sai yang selalu dengar aku bebel. Jalan pimpin tangan macam budak-budak. Korang jugak yang banyak dorong aku untuk teruskan menulis walaupun aku masih belum berkarya.


Walaupun kita semua tak sama kos. Lain kelas. Bila korang berbual pasal subjek korang dan aku diam sebab tak faham apa.

Aku pun tak pasti macam mana aku seorang je kos DIIM yang sesat dalam kumpulan ni.
sedihnya.

 Mereka yang selalu dengar masalah aku, bagi kata-kata semangat. Terima kasih banyak banyak.
Lepas ni, kita semua akan jauh. Beribu batu.

Aku harap...
Korang tak lupa kenangan kita.
Sebab, aku janji...
Aku takkan lupa memori diantara kita.
Memori ini lebih berharga dari intan berlian.

Memori ini lebih indah dari zaman sekolah.


aky harap kau tak lupa kenangan ni. teruk kau kena buli dengan aku, Yana. haha!



Mala. aku harap kau simpan video tu. 







Oya, Lin , Saima, Eim.













bai. :')
sayang korang.

Saturday, 22 March 2014

Yang ke 58.


Abah,
semakin kita cuba untuk dekat,
semakin jauh kita sebenarnya.

Pelukanmu.
Genggamanmu.
Belum puasku terima.
Masih banyak inginku kata.
Jika Abah sudi mendengar.

58 sudah usiamu.
58 sudah kudratmu bertapak.
58 sudah kasihmu ku tunggu.
58 sudah kita bersama.

Harapanku,
Moga kau sihat selalu.
Moga kau masih tersenyum manis seperti dulu.
Moga kau mampu tertawa riang seperti itu.
Moga kita mampu bersatu semula hendaknya.


Selamat ulang tahun yang ke 58, Abah.
Akak selalu,
sentiasa,
merinduimu,
menyayangimu,
mengasihimu,
mendoakanmu.

Sayang Abah.


Akak.


:)


Thursday, 20 March 2014

Persuasive Speech: MAKNA.



Hai, Assalammualaikum :)
Anda sihat disana?
Saya makin sihat disini.

Cewahhh. Intro, kemainn.
Baiklah. Seperti yang dijanjikan.
Its Persuasive Speech time! YAY!!

Pada hari itu, saya telah memakai baju putih, kain putih (skirt) dan tudung pink (pinjam roomate, thank you!). 
Maaf. Sila berimaginasi. Tiada Gambar untuk tatapan umum.

Semasa saya memilih MAKNA(MAJLIS KANSER NASIONAL) sebagai tajuk untuk dibebelkan, dipujuk rayu pada mereka, 
saya berada didalam keadaan yang tidak bersedia. Hari kejadian sepatutnya ada bengkel illustrator.
tetapi, last minute cancelled.
YAY ME!

Jadi dengan bahagianya, "Alah, next week jelah prepare outline semua ni..."
Next week hang!
Esok nak present, malam ni baru siap buat slide dan outline. Tak dan langsung nak download any audio.
Rugi-rugi. 

Maka dengan ini, adik-adik sekalian, janganlah dikau buat seperti kakandamu ini.
*pengsan*

Berbalik pada tajuk kita tadi, kenapa MAKNA? Sebab minggu sebelum tu telah diadakan kutipan amal untuk MAKNA. Konon dah prepare. Sekali, tidak berjaya menjiwai watak!
MAKNA sepatutnya kena bersedih. Tapi entah kenapa, hari itu saya nervous tahap maksima!
at the end? tak sampai 5 minit membebel T_T OH MENG!

Oleh yang demikian, adindaku sekalian, ini ada sedikit tips untuk menjadi pemujuk terhebat.

A. Bersedialah seawal mungkin. Jangan duk kalut!
B. Cuba menjiwai watak. *gunakan daya imaginasi
C. Outline buat betul-betul.
D. Pilih tajuk yang senang dibawa.
E. Pastikan dalam slide power point anda ada text, picture dan audio.
F. Kalau ada tester, produk, lagi bagus!
G. Pakaian jaga. Pakai ikut topik.

Sejujurnya, tajuk ini amat berat bagi hamba. Tetapi, hamba cuba juga sedaya upaya mencabar diri untuk mempersembahkannya walaupun hampir kecundang.


For online donation, please go here.
Thank you for your support.
:)

Sekian sahaja entry kali ini, babai~


p/s walaupun beta kecundang, namun... A tetap dalam tangan. *wink*